Teka Teki Mangkraknya 300 Bus Transjakarta, Milik Perusahaan Pailit hingga Jadi Sorotan Warga

Kompas.com - 29/07/2019, 08:47 WIB
Ratusan bus Transjakarta terbengkalai di lahan kosong, Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Kamis (25/7/2019) Afdhalul IkhsanRatusan bus Transjakarta terbengkalai di lahan kosong, Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Kamis (25/7/2019)

KOMPAS.com - Sebanyak 300 bus berlable Transjakarta yang mangkrak di Bogor dan Ciputat menjadi sorotan masyarakat, khususnya bagi warga sekitar. 

Perangkat desa di Bogor menelusuri dan akhirnya menemukan jawaban bahwa pemilik bus-bus di Kawasan Dramaga, Bogor, adalah perusahaan yang sudah dinyatakan pailit.

Sementara itu, Kepala Humas Transjakarta, Wibowo, ratusan bus yang terbengkalai di Perum Pengangkutan Penumpang Djakarta (PPD) Ciputat dan kawasan Dramaga, Kabupaten Bogor, bukan tanggung jawabnya. 

Namun Wibowo enggan untuk berkomentar jauh terkait masalah tersebut.

Berikut ini fakta lengkapnya:

1. Milik perusahaan yang pailit

Ratusan bus Transjakarta terbengkalai di lahan kosong, Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Kamis (25/7/2019)KOMPAS.com/Afdhalul Ikhsan Ratusan bus Transjakarta terbengkalai di lahan kosong, Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Kamis (25/7/2019)

Keberadaan ratusan bus Transjakarta di Kawasan Dramaga, Bogor, sempat membuat warga sekitar dan perangkat desa setempat bertanya-tanya.

Namun, setelah ditelusuri lebih dalam, Adi Henriyana mengatakan, bus-bus tersebut merupakan aset dari PT Adi Teknik Ecopindo yang berdasarkan keputusan Pengadilan Niaga dinyatakan sebagai PT yang pailit.

Hal tersebut terungkap setelah Adi mengirimkan surat kepada pemilik bus dan mempertanyakan status bus tersebut.

"Jadi balasannya seperti itu, akan tetapi ini bukan suatu usaha hanya sebatas penyimpanan aset dari salah satu PT yang pailit dan sekarang dikuasakan kepada kurator Lumbang Tobing cs," ujarnya, Jumat (26/7/2019).

Selain itu, dari pengamatan Kompas.com, tampak pemberitahuan yang ditempel di depan kaca bus bertuliskan:

"Budel Pailit PT. Putera Adi Karyajaya (Dalam Pailit) sesuai putusan perkara no.21/PDT.SUS-Pailit/2018/PN. Niaga.jkt.pst, tertanggal 20 September 2018 dalam pengawasan kurator dan pengadilan niaga pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat".

Baca juga: 300 Bus Transjakarta Terbengkalai di Bogor, Ini Penampakannya

2. Tak ada izin resmi ke kecamatan

Ratusan bus Transjakarta terbengkalai di Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Jumat (26/7/2019).KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Ratusan bus Transjakarta terbengkalai di Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Jumat (26/7/2019).

Adi menjelaskan, PT ADi Teknik Ecopindo tersebut tidak memang perlu melakukan proses perizinan, lantaran pemilik lahan merupakan bagian relasi dari kurator tersebut.

Bus-bus itu disimpan di kawasan tersebut sebagai aset. Namun, kondisinya tak terawat dan berkarat.

"Surat yang disampaikan kepada kami, mereka ini tidak perlu melakukan proses perizinan. Hanya sebagai tempat penyimpanan barang-barang atau aset sebuah perusahaan yang dinyatakan pailit dan kebetulan pemilik lahan ini merupakan relasi dari kurator tersebut," ujarnya.

Baca juga: 300 Bus Berlabel Transjakarta yang Terbengkalai di Bogor Milik Perusahaan Pailit

3. Karatan, namun ada sebagian mesin masih bagus

Ratusan bus Transjakarta terbengkalai di Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Jumat (26/7/2019).KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Ratusan bus Transjakarta terbengkalai di Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Jumat (26/7/2019).

Adi mengatakan, ratusan bus didatangkan secara bertahap sejak 2018. Rata-rata kondisi mesin masih bagus. Namun, kondisi bodi bus sudah berkarat dan rusak.

"Pada saat itu (2018) jumlah bus hanya 104 unit kemudian saat ini sudah mencapai sekitar 300 lebih. Sementara untuk kondisi busnya rata-rata masih ada mesin yang hidup tetapi dalam kondisi bodi rusak," terangnya.

Seperti diketahui, ratusan bus berlabel Transjakarta terbengkalai di dua lokasi, yaitu Bogor dan Ciputat.

Baca juga: Ini Dia Pemilik 300 Bus Berlabel Transjakarta yang Terbengkalai di Bogor

4. Berawal dari laporan warga

Ratusan bus Transjakarta terbengkalai di Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Jumat (26/7/2019).KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Ratusan bus Transjakarta terbengkalai di Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Jumat (26/7/2019).

Keberadaan 300 bus Transjakarta di Bogor membuat warga sekitar resah. Warga pun segera melapor ke pihak kecamatan untuk menyelidikinya.

Adi membenarkan adanya laporan terkait keberadaan bus-bus tersebut dan segera ditindaklanjuti. Saat mendatangi kawasan tersebut, Adi hanya bertemu dengan penjaga lahan.

"Awalnya ramai laporan lalu kami mengirim surat kepada pemilik terkait keberadaan bus. Untuk Saat ini dikuasakan kepada kurator Lumban Tobing," ujarnya.

Baca juga: BERITA FOTO: Kuburan Bus Transjakarta di Ciputat yang Usang dan Terbengkalai

5. Tanggapan Humas Transjakarta

Tulisan Bus Transjakarta di bagian samping pun mulai pudar, Jumat (26/4/2019) KOMPAS.com/WALDA MARISON Tulisan Bus Transjakarta di bagian samping pun mulai pudar, Jumat (26/4/2019)

Keberadaan bus berlabel Transjakarta ternyata menjadi sorotan pihak Transjakarta.

Kepala Humas Transjakarta Wibowo menjelaskan, ratusan bus yang terbengkalai di Bogor dan Ciputata bukan milik mereka.

"Itu bukan milik Transjakarta. Bukan TransJakarta, sudah dipastikan. Saya enggak tahu milik siapa yang pasti itu bukan milik Transjakarta," ujar Bowo saat dihubungi Kompas.com, Jumat (26/7/2019).

Hingga saat ini, bus yang sedianya menghiasi jalann Ibu Kota Jakarta, hanya jadi penghias lahan kosong dan menunggu dimakan waktu.

Baca juga: Nasib Puluhan Bus Transjakarta Usang yang Kini Dimakan Rumput Liar

Sumber: KOMPAS.com (Walda Marison, Afdhalul Ikhsan)



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

128 ASN dan Pegawai Honorer Pemprov Maluku Positif Covid-19

128 ASN dan Pegawai Honorer Pemprov Maluku Positif Covid-19

Regional
Setiap Akhir Pekan, Menkes Terawan akan Berkantor di RS Lapangan Surabaya

Setiap Akhir Pekan, Menkes Terawan akan Berkantor di RS Lapangan Surabaya

Regional
Petugas Perlindungan Anak Lampung Timur yang Cabuli Korban Perkosaan Menyerahkan Diri

Petugas Perlindungan Anak Lampung Timur yang Cabuli Korban Perkosaan Menyerahkan Diri

Regional
2 Orang Tewas Disengat Lebah, Pemerintah Desa Panggil Pawang

2 Orang Tewas Disengat Lebah, Pemerintah Desa Panggil Pawang

Regional
Perawat Senior Itu Telah Pergi untuk Selamanya...

Perawat Senior Itu Telah Pergi untuk Selamanya...

Regional
Masih Berada di Zona Merah Covid-19, Pemkot Mataram Perketat Penerapan Jam Malam

Masih Berada di Zona Merah Covid-19, Pemkot Mataram Perketat Penerapan Jam Malam

Regional
Soal Denda bagi yang Tidak Pakai Masker, Ini Respons Bupati Sumedang

Soal Denda bagi yang Tidak Pakai Masker, Ini Respons Bupati Sumedang

Regional
Pemprov Sulut Salurkan Rp1,3 Miliar untuk Insentif Tenaga Medis Corona

Pemprov Sulut Salurkan Rp1,3 Miliar untuk Insentif Tenaga Medis Corona

Regional
Sungai Lamandau Kalteng Meluap, 400 KK Terpaksa Mengungsi

Sungai Lamandau Kalteng Meluap, 400 KK Terpaksa Mengungsi

Regional
Pengakuan Anak yang Disetubuhi Ayah Kandung hingga Hamil 2 Bulan: Atas Dasar Suka Sama Suka Tanpa Paksaan

Pengakuan Anak yang Disetubuhi Ayah Kandung hingga Hamil 2 Bulan: Atas Dasar Suka Sama Suka Tanpa Paksaan

Regional
Plt Bupati Cianjur Minta Aparat Tindak Tegas Tempat Hiburan Malam yang Bandel Masih Buka

Plt Bupati Cianjur Minta Aparat Tindak Tegas Tempat Hiburan Malam yang Bandel Masih Buka

Regional
ATM BNI Dibobol, Pelaku Diduga Karyawan dan Mantan Karyawan

ATM BNI Dibobol, Pelaku Diduga Karyawan dan Mantan Karyawan

Regional
Wagub Sumut Minta Kontribusi OPD dan BUMD Jangan Sesuka Hati

Wagub Sumut Minta Kontribusi OPD dan BUMD Jangan Sesuka Hati

Regional
1.000 Tentara dan Aplikasi Lancang Kuning Disiapkan untuk Tanggulangi Karhutla Riau

1.000 Tentara dan Aplikasi Lancang Kuning Disiapkan untuk Tanggulangi Karhutla Riau

Regional
BBM Jenis Premium Menghilang di 11 SPBU di Padang

BBM Jenis Premium Menghilang di 11 SPBU di Padang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X